17 July, 2013

Gereja Katolik di Arab seharga 5 juta dolar akan diresmikan


Pengantar Admin: Sebuah pelajaran berharga. Pemerintah Negara Islam seperti Uni Emirat Arab memberikan lahan dan Ijin kepada Umat Katolik untuk membangun Gereja. Hingga Gereja itu hampir selesai dibangun dan akan segera di resmikan tidak ada kabar adanya tindak pengrusakan dari masyarakat setempat. Bagaimana dengan Indonesia?

Perwakilan Vatikan, Fernando Kardinal Filoni akan meresmikan gereja Katolik yang baru dibangun di Ras Al Khaimah, Uni Emirat Arab, pada Jumat ( 21/6).
Kardinal Filoni, Prefek Kongregasi Evangelisasi, akan segera memberkati Gereja St. Anthonius Padua yang berukuran 5.000 meter persegi di distrik Al Jazira Al Hamra yang terletak sekitar 25 kilometer dari kota itu.
Peresmian itu juga akan dihadiri oleh sejumlah pemimpin Gereja Katolik lain seperti Uskup Agung Peter Rajic, Duta Vatikan dari Jaziarah Arab dan Uskup Paul Hinder, Vikaris Apostolik Arab bagian Selatan.
“Ini adalah kemajuan yang luar biasa,” kata Pastor Galdoft Josef, 73, sekretaris Uskup Paul Hinder, yang berbasis di Abu Dhabi.

“Ras Al Khaimah, kata imam itu, berkembang sangat pesat khususnya di bidang industri dan pariwisata serta para pekerja migran.”
“Kami berterima kasih kepada pihak pemerintah yang telah mengizinkan dan menyediakan lahan bagi kami untuk mendirikan gereja tersebut.”
Ia melaporkan ada sekitar 6.000 umat Katolik yang ada di Ras Al Khalimah.
Di Uni Emirat Arab, katanya, ada sekitar 700.000 umat Katolik, yang pergi ke 10 gereja dan mereka dilayani oleh 40 imam yang bisa berbicara dalam belasan bahasa.
“Gereja sangat hidup di sini, di Afrika dan tentu saja di Asia. Semua anggota kami adalah pekerja migran. Selain Filipina, India dan Arab, kami juga memiliki banyak umat Katolik Korea. Misa-misa di gereja-gereja yang kecil sekalipun di sini juga penuh, sementara di Eropa, katedral besar dan indah hampir kosong karena tidak ada umat,” kata Pastor Galdolf.
Gereja itu memiliki 1.200 kursi dan bisa menampung hingga 1.500 umat. Dua jalan utama menghubungkan gereja baru itu ke  Umm Al Qwain, Ajman dan Sharjah.
Kapel yang ada di distrik Al Nakheel RAK digunakan oleh 500 umat paroki, kadang-kadang melayani lebih dari 10 kali.

0 komentar:

Post a Comment